100 RM Trip Challenge // Berburu Tiket Murah Sampai ke Kuala Lumpur

Hello what is up guys!

Kali ini gue mau ceritain hal yang super excited buat diceritain. Akhir Januari kemaren gue harus berangkat ke Padang untuk conference, you know Padang is so jauh di mato. Perjalanan darat ugh no ngebayanginnya aja udah capek badan, dan harga terjangkau dengan bis ditanah Sumatera itu hanyalah mitos.

Seperti yang kalian tau mahasiswa semester 5 yang dipaksa beli tiket sendiri itu akan memutar otaknya jumpalitan buat ngedapetin ┬átiket termurah, and I found mine. Tiket pulang Padang – Jogjakarta yang megharuskan transit di Jakarta gue rubah menjadi transit di KL. Kenapa? as simply as gue sering terbang murah dengan AirAsia dan sangat disayangkan maskapai ini ga memiliki penerbangan Padang – Jogjakarta. Then, gue memutuskan tetep naik maskapai ini dengan transit di kota asalnya, yaitu Kuala Lumpur.

Yashh, Tiket Padang – KL hanya 250 ribu! Oh my, kalo gue tinggal di Padang mungkin gue akan dengan mudahnya ke KL tiap minggu belanja lipstik. Lalu tiket Kul-Jogja hanya 350ribu rupiah. So, total tiket pulang gue adalah 600rb rupiah, lebih murah 300rb daripada gue naik sriwijaya/lion air.

Yup karena gue udah transit di KL, sayang banget kan kalau ga menuntaskan impian gue yang dulu ga kecapai? foto di depan Petronas dengan angle foto yang proposional. Then, gue extend transit gue menjadi 29 jam. Interval rupiah yang gue hemat sebesar 300rb menjadi modal gue untuk bertahan hidup di Malaysia. Jadilah gue bikin 100RM trip challenge di Kuala Lumpur.

Day 1
Alhamdulillah wa syukurilah gue mendarat dengan selamat di KLIA2 jam 11 pagi, numpang wifi bentar di airport terus langsung cabut ke bus counter buat beli tiket bis ke KL sentral pake skybus seharga 11RM. Ditinggal tidur sejenak tau tau udah nyampe di KL sentral dan kuralang kuriling nyari wifi gratis sambil mencari kesempatan buat beli paket perdana murah untuk dua hari. Sayangnya, waktu udah nemu yang pas eh providernya  lagi trouble. Emang dasar ga jodoh, untungnya uang yang sudah dibayarkan buat beli perdana bisa di dikembalikan. Since then, I fall in love with maxis quality service.

Luntang lantung di KL sentral, akhirnya ketemu juga sama temennya Savira, si Kimmy. (yes guys, gue ke KL ga sendiri, tp bareng savira, temen gue dari belahan dunia lain) Karena sudah lapar darurat, jadi kita langsung makan di warung nasi kandar depan KL sentral, dan the best part is.. dibayarin huhu terharu :’)

Kenyang makan, kita langsung cari penginapan murah di daerah KL sentral, karena kita mau yang deket-deket aja. Tentunya masih ditemenin sama kimmy, cuman katanya daerah penginapan yang gue temuin di internet itu merupakan jajaran tempat buat prostitusi. oh god. Demi kenyamanan dan keselamatan dua gadis belia selama di KL, kita memutuskan untuk pindah dan mencari hostel lain. Lalu jadilah gue dan savira nginep di hostel YMAC seharga 110 RM/ malam. Mahal karena hari libur nasional. Kamarnya nyaman abis untuk ukuran hostel, udah kayak nginep mewah.

Ke Kuala Lumpur tanpa tujuan? emang jadinya bingung bingung santai sih, apalagi dengan budget minim ya jadinya ga bebas mau kemana-mana. Jadi apa ya gue setelah istirahat di hotel YMAC………

lanjut ke keliling KL dengan wifi gratis

Leave a Reply