[Ada apa di singapura?] – Mencari Ho(s)tel Murah

 “Bangun, bangun. Ini buat solat bukan buat tidur. Haduh kok pada tidur”
 
kurang lebih begitulah kata – kata nya. Pastinya beraksen malay, tapi ya gue gak bisa niruin. Otomatis gue langsung bangun dari tidur yang emang tidak nyenyak dan bangunin si Ayu. Duh kasian juga liat kondisi mushola ini. Ruangannya sempit 2.5 x 2, ada sebuah kursi di pojokan. Di sebelah kanan dekat pintu ada lemari tempat menaruh mukena dan sajadah. Lalu terbaring juga sajadah di tengah ruangan yang juga diisi dengan empat manusia (tidak termasuk gue dan ayu) juga ibu ibu –sepertinya staff di bandara ini- yang baru aja masuk ngomel ngomel ngeliat kita pada tidur.
 
Dari awal kita masuk, empat orang yang masih aja tidur ini udah ada disini. Dua wanita dewasa, satu anak perempuan, dan satu anak laki laki. Si ibu ini sesaat bangun melihat sekitar lalu tertidur lagi padahal si ibu staff masih marah – marah.

 
Gue dan Ayu langsung mengasumsikan ibu ini tidak bisa berbahasa malay, dilihat dari pakaian dan ciri muka nya bisa jadi ibu ini berkebangsaan Turki. Jiwa detektifnya mulai muncul HAHA. Lalu gue dan Ayu gentian wudhu dan masuk ruangan untuk…. Duduk terdiam. Iya duduk. KITA MAU SOLAT GIMANA CARANYA WOY, is there any place for us to pray together?? L unfortunately, no. jadi nya solat sendiri sendiri di pinggir dekat pintu masuk.
 
Selesai solat kita keluar mushola dan liat ke lantai satu ke arah imigrasi, beuh penuh banget mba mas.. jadi sedih. Berhubung lama bange nungguin Agung yang gak keluar – keluar dari mushola cowok, kita sampe ketiduran dengan gaya mengenaskan di kursi luar tempat solat yang dingin dan beralaskan lantai yang bikin tambah dingin.
 
Udah gitu banyak orang berlalu lalang buat solat, duh pasti makin sedih ya diliat gini… akhirnya gue cuci muka, gosok gigi dan nekat masuk ke mushola cowok, menahan rasa malu diliatan kaum pria dan menemukan Agung molor-__- oke, bangunin.
 
Akhirnya lolos imigrasi! Yeay. Karena gue udah punya kartu Ezlink jadi gue gaperlu beli lagi hehe tinggal isi ulang aja, nah minimal isi ulang itu 10 SGD. Sial. Gak kayak di turki yang isi 50 kurs (sekitar 3.500 rupiah)  aja boleh.
 


Kita memutuskan hari pertama langsung ke Universal Studio Singapore yang tiketnya udah dipesan jauh hari. Karena ga mungkin kita bawa bawa tas kesana, kita mau nitipin tas tas bejubel gini di hostel. Nah pilihan kita jatuh pada ABC Bacpacker hostel, yang letaknya di jl. kubor, deket MRT Bugis kayaknya *lupa* cuman jalan kaki 5 menit dari stasiun MRT. Awalnya mikir, ini kubor kok agak horor sis kayak kubur gt? eh pas kita mau nyampe ternyata emang di sebrangnya adalah kuburan 🙁 pantesan aja…. wkwk (padahal gak tau apakah yang dimaksud kubor itu kubur atau bukan).




 Kawasan sekitar hostel ini juga enak, kayak ruko ruko gitu dan gak mahal mahal amat. Karena lokasi nya juga deket masjid nan gede jadinya yaaaaa gitu lah asyik asyik nyaman gak kayak di singapur gitu feelnya *halah*. Keliatannya kawasan ini punya konsep sendiri sama bangunan bangunannya, nemu desain luthu luthu juga. contohnya ini  kepo? buka ya, sekalian follow.


Hostelnya feels like home deh, mau masak apa juga sekarepmu. Laundry sepuasnya (cuci sendiri ya sob), nonton tv sama internet juga 24 jam, kalo gadget nya gabisa pake wifi, disediain juga tuh komputer buat inernetan sepuasnya. Enak kan? 


Rese nya, Marlin atau Ayu semuanya bilang terserah pas milih kamar, yaudah akhirnya gue piih yang private room kapasitas 3 orang. kasurnya king size dibawah dan single size di atas. kebayang ga? ya bayangin aja lah ya. Dalemnya cuma ada lemari, sama 3 pasang handuk dan selimut, 3 air mineral, juga AC, dah itu aja. Yup, biar kata private room, tetep aja kamar mandi nya bareng bareng HAHA.


But, tenang aja, kamar mandi nya buanyaaak. Jadi ga perlu rebutan, bersih dan ada water heater nya juga, minus nya cuma.. bolehkah saya menari nari di kamar mandi, mas? sempit banget 🙁 kira kira cuma 1,25 x 1 m. kok kecil? iya karena WC dan shower dipisah.

Yang penting sih, mbak mbak penjaga nya baik dan pecinta popmie juga 🙂

Leave a Reply