Catatan Perjalanan Gunung Argopuro

Catper Argopuro ini harusnya diselesaikan tahun lalu. Iya tahun disaat gue melakukan perjalanan menuju Argopuro, 2015. Walaupun udah lama, gue rasa gak ada salahnya kalau gue berbagi cerita perjalanan gue sebelum-selama-sesudah mendaki Argopuro.
Buat kalian yang belum tau, Gunung Argopuro ketaknya di Jawa Timur dengan ketingiian 3088mdpl. Puncak tertingginya adalah Puncak Rengganis. Mungkin memang gak setinggi Gunung Semeru apalagi Gunung Rinjani di Lombok, tapi jangan salah, waktu yang kalian butuhkan untuk mendaki ketiga gunung ini kurang lebih sama.
Gue sendiri membutuhkan waktu 5 hari 4 malam dalam perjalanan di Argopuro. Bukan karena tingginya, tapi karena panjangnya trek gunung ini.
Haft.
Gue akan memberikan beberapa tips dan saran buat kalian yang mau melakukan perjalanan ke Argopuro, tapi sebelum itu coba disimak dulu catper gue. Biar kalian bisa dapet “feel” gimana keadaan disana

Via Baderan atau Bremi?

Ada dua jalur yang bisa kalian gunakan untuk mendaki Gunung Argopuro, yaitu jalur Bremi atau Jalur Baderan. Biasanya sih para pendaki gak bakal melalui jalur yang sama untuk pergi dan pulang. Apalagi kalau kalian mau ngerasain dua bonus yang ditawarin di Gunung Argopuro, yaitu Taman hidup dan  Cikasur.
Menurut catper lain yang gue baca, lebih direkomendasikan lewat jalur Baderan lalu turun di Bremi. Jalur dari Bremi akan nanjak sekali, apalagi disaat jalan menuju puncak setelah melewati hutan lumut. Beh, gak kuat gue ngebayanginnya kalau naik dari Bremi. Selama perjalanan balik dari puncak gue cuma bisa iba melihat mbak-mbak susah payah naik dan gue cuma ngegelosor turun.
Transportasi Menuju Basecamp Baderan
Berhubung temen seperjalanan gue dari berbagai daerah (anak ITB yang asli jogja, anak UNS yang asli Bandung, anak Surabaya yang asli Jogja, dan anak UNS yang asli Solo) kami sepakat buat berangkat bareng start dari Terminal Tirtonadi Solo tengah malem.
Gue yang masih di Bandung, harus nempuh kereta Lodaya pagi dulu, sampailah di Solo sore hari. Jadi yak gue harus buru-buru packingsemua kebutuhan gue dalam satu carrier berhubung semua perlengkapan pendakian gue ada di kosan di Solo.
Berangkat dari terminal Tirtonadi sekitar jam 12an naik Bis Sumber Selamat yang murah meriah, seinget gue harganya waktu itu sekitar Rp 48.000 Ekonomi AC. Kami sampai di Terminal Bungurasih Surabaya sewaktu subuh menjelang solat subuh (yailah, geplak nih). Sambil ngaso-ngaso dan nunggu giliran solat subuh, gak sengaja salah satu temen pendakian kami ketemu bapaknya wkwkwk. Ini kocak banget sih bisa-bisanya Rizqa ketemu bapaknya di Mesjid Terminal Bungurasih.
Setelah sarapan ala kadarnya, jajan di Indomaret, dan ncari informasi tentang bis, kami berangkat menuju Probolinggo. Naik bis ekonomi non AC. Harganya lupa parah sih sekitar 18-20rb kayaknya. Gue udah lupa deh suasananya, sekitar 2 jam udah nyampe di Probolinggo
Lanjut lagi naik Bis ekonomi non AC yag lebih parah panasnya-_- kebetulan udah siang juga. Ini bener-bener kayak metromini gak terawat di Jakarta. Harganya juga gak beda jauh sama bis sebelumnya. Kalian cari aja bis yang menuju Situbondo via Baderan. Nanti kalian bilang mau turun di Besuki. Bapaknya udah paham betul bakal nurunin kalian dimana.
Siang hari kita udah sampai di alun-alun Besuki, makan siang, solat dan akhirnya cus lagi. Kali ini kita naik mobil pickup kenalan bapaknya Ikbar. Karena gue cewek sendiri dalam team ini jelas lah gue duduk didepan bareng pak sopir, dan juga ditemani Ikbar sebagai perantara team kami dan Pak sopir. Sedangkan 10 cowok lainnya tumpuk-tumpukkan bareng carrier di belakang. Gue kok ngeliatnya mereka seru banget ya dibelakang…
pindahkan saya ke belakang pak! *berontak
Sekitar jam 4 sore kami semua sampai di Basecamp Pendakian Argopuro, ketemu sama bapak… yang ada di video Kelana Bersama.Video yang membuat gue makin ngebet ke Argopuro. Yang cowok ngurusin registrasi, gue mandi. Wakaka.
Di Basecamp ini buat cewek yang mau mandi kalian mungkin akan ngerasain apa yang gue rasain, deg deg ser. Karena kamar mandi umumnya memiliki ventilasi yang bolongnya segede gaban! Selama mandi yang ada gue ngeliatin ventilasi terus berharap gaada orang lewat
Harga masuk perharinya Rp 25.000/orang/hari, dan kalian perlu buat nunjukkin identitas kalian.
Buat kalian yang bawa kendaraan bisa aja dititip disini dikenain harga parkir. Cuman untuk yang naik lewat sini turun di baderan ngapain juga bawa kendaraan ye kan? Wkwk. Tadinya bingung mau stay dulu di basecamp terus lanjut besok pagi atau lanjut aja, secara badan udah capek ngoper-ngoper bis. Akhirnya kita semua langsung jalan dengan alasan pol-in capeknya.
Catpernya bisa lanjut kalian baca dibawah ini

Day 1 : Nyicil perjalanan

Mulai perjalanan jam 5 sore, jalan pertama yang ditempuh ngelewatin perumahan warga, jadi selama perjalanan menyapa kanan kiri *harus sopan euy* terus kita bakal ngelewatin sawah, baru deh masuk perjalanan sebenernya yang nanjaknya ga sberapa tapi gue udah berasa mau diceburin ke jurang.
Aku serasa udah sepuh mak.
I can say ini pendakian dengan awal yang terberat, efek mandi sore tadi bukannya bikin gue fresh malah bikin gue ngantuk dan badan jadi lemes. Alesan aja alesan, padahal mandinya aja gak pake air hangat.
Gue masih bisa menemukan penduduk setempat yang jalannya lebih cepet dari kita-_- akhirnya diseperempat perjalanan, kami ngecamp di jalan. Yup literally dipinggir jalan, cuman ngelia ada dataran luas sedikit aja langsung gelar tenda. Padahal sih itu belum lewat jam isya.
Kami bertekad pokoknya besok harus mulai jalan sepagi mungkin biar cepat sampai, dan hindari melakukan perjalanan malam. Udah bukan rahasia lagi kalo Gunung Argopuro banyak hal yang menyeramkan di malam hari, mulai dari yang nyata sampai yang entah nyata atau tidak. Kalian bisa aja diterkam macan, atau hewan buas lainnya, dan bisa juga kalian bertemu dengan …. itu.

Day 2 : Ketemu Monyet!

Apakah kalian melihat kendaraan bermotor? Ya! Disana!
Iya kalian gak salah, kalian bisa naik motor (ojek) untuk sampai di Cikasur hanya dalam hitungan jam. Sudah jelas kalau motor yang digunakan adalah motor hardcore, dan tetep walaupun kalian ga pegel jalan kaki, kalian harus siap pegel pantat.
Tarif naik ojek sekitar 150rb untuk sekali jalan sampai cikasur. Kalo PP ane kurang tau gan, tinggal dikali dua aja dan dinego. Selain karena gaada duit, ga asik deh kalo naik gunung tapi nge-cheat pake ojek. Kami semua jalan kaki karena kami LAKI!
Kecuali gue.
Anyway, kalo kalian start lewat Bremi pun kalian bisa ngojek sampai di danau Taman Hidup. Banyak juga warga sekitar yang bolak-balik naik motor ke Taman Hidup untuk mancing ikan.
Kami berangkat mulai jam 9 pagi, pemberhentian selanjutnya adalah mata air dua. Agar kami semua semangat, strateginya adalah kami menentukan dulu dimana saja tempat – tempat untuk ishoma dan nge-camp. Jadi kalau belum sampai di tempat yang dituju, kami gaboleh makan dulu.
Sampai di mata air dua kami udah merasa “into the wild” karena ada monyet! Gue rasa itu monyet deket-deket buat nyuri makanan. Jadi please be aware of monyet, kadang kalo prajuritnya ga berhasil bawa makanan ntar si ketua gengnya –monyet cowok gede yang mukanya sangar, bakal langsung turun dan menginvasi semua makanan kalian.
Lanjut lagi perjalanan menuju savana satu disini kelompok kami mulai kebagi dua. Sebut saja kelompok Kebut dan Kelompok Santai. Gue jelas di Kelompok Santai, disini kami terdiri dari gue, majid, rizqa, meme, tofa, dan loko. Kelompok kebut terdiri dari ikbar, pram, doni, juan, yang dari sby siapa tuh namanya lupa dan putra, eh wait loko tuh nama aslinya siapa ya?
Kalau mau bahas menu makanan apa aja yang kita bawa, nanti blog ini kepanjangan. Jadi kalian bisa langsung bacanya disini
Mulai deh semenjak kebagi kelompok jadi muncul drama – drama tai kucing yang kalo diinget jadi bikin kangen. Drama dari hal sepele sampai hal yang masih aja sepele. Tadinya mau langsung nanti malem ngecamp di cikasur, tapi melihat kondisi beberapa orang dan jam yang udah menjelang sore, jadilah kami memutuskan jalan aja dulu semampunya. Kalau sudah maghrib, dimanapun itu langsung cari tempat luas datar untuk membangun tenda.
Akhirnya malam kedua di Argopuro, kami mendirikan tenda setelah sabana I. Posisinya nyari yang dibawah pohon biar gak berasa angina malamnya. Walaupun memang kita beramai-ramai dan itu baru maghrib tapi suasanya udah horror banget.
Entah kenapa, semua orang memutuskan untuk tidur setelah isya banget. Gak pake ngobrol-ngobrol membuat gaduh. Yang pengen pipis sebisa mungkin ditahan-tahan. Suasana kedua tenda sepi banget sampai bisa denger suara angin. Ada sesuatu dikit jatuh dari pohon rasanya mau istighfar jamaah dalem tenda.

Day 3 : Tanda-tanda keberadaan hewan buas

Subuh tiba, dan giliran manusia-manusia dalam tenda buat melaksanakan panggilan alam. Ada yang jamaah, ada yang sambil kayak main petak umpet (bareng tapi saling balik badan), ada yang sendirian. Tips kalau kalian mau pipis/pup di semak-semak adalah kalian harus perhatikan bener tumbuhan apa yang ada disekitar kalian.
Wasapada sama tumbuhan yang bisa bikin gatal-gatal, dan atau punya duri-duri kecil.
Sekitar jam 9 pagi kami udah melanjutkan perjalanan lagi, kali ini goalnya adalah bersih – bersih di Sungai Selada air lalu makan siang di cikasur. Ohya, karena kami semua belum pernah ada yang ke Argopuro, jadi biar ga kesasar kami menggunakan applikasi Maverick. Itu semacam peta gps yang bisa didownload di playstore. Untuk rutenya bisa dicari aja di google, udah banyak  kok yang upload.
Walaupun kami udah berbekal peta gps, tetep aja yang namanya hutan dan savana yang luas akan ngebuat kita semua bingung. Jalan setapak aja rasanya kayak buka jalan setapak. Yah gimana lagi, akhirnya kita nyasar sampai naik-naik ke bukit yang entah itu menuju kemana. Semua jalan rasanya jadi bener.
Setelah bingung-bingung dan membiarkan beberapa orang observasi sana-sini akhirnya kami menemukan jalan yang benar. Yaitu turun bukit. Hetdah.
Setelah menuruni bukit, kami disambut dengan dataran luas yang dipenuhi ilalang dan…. Yang bikin kami terkejut, kami disambut juga oleh kotoran hewan. Berdasarkan ke-soktau-an kami, kami anggep aja kalo itu kotoran hewan mamalia berkaki empat a.k.a macan. Hahaha. Ranjau ada dimana-mana mulai dari yang kering sampai yang masih baru.
Rasanya makin deg-deg an
Gak lama kemudian, kami nemuin jalan setapak lagi. Bersyukur banget udah bisa liat jalan setapak yang bisa dibilang udah berada dijalan yang benar. Saat kami mau melanjutkan perjalanan, kami denger suara hewan yang entah apa. Berkat ke-soktau-an kami lagi, kami anggap bahwa suara itu adalah suara hewan unggas a.k.a burung. Karena kami pengen banget ngeliat merak, jadi ya anggep aja itu merak. Hahaha

Kami sampai di sungai cikasur, disini kalian bisa bersih-bersih diri seperti mandi, cuci muka dan lain lain. Tapi ingat, kalau kalian mau menggunakan sabun kalian tidak boleh berada di air yang mengalir, karena bisa mencemari airnya. Lebih baiknya lagi sih kalian ambil air dan bersih-bersihnya agak jauh dari sungai.
Di sungai ini juga kalian bisa panen selada air, nah selada air bisa diajadikan salah satu menu makanan kalian. Jadi untuk hari ketiga ini kalian bisa hemat bekal kalian.
Gak jauh dari sungai cikasur, sekitar jalan 2-3 menit kalian sudah sampai di cikasur. Bisa berteduh dibawah pohon yang besar dan guling-gulingan. Di cikasur juga terdapat bangunan yang bisa kalian tempati. Tapi kapasitasnya dikit. Lebih enak mendirikan tenda didekat pohon hits.
Sayangya, kami hanya mampir untuk makan siang di cikasur. Gosipnya, kalau kalian bisa menyempatkan menginap di cikasur, kalian mempunyai peluang besar untuk bisa lihat merak dari kejauhan. Disini juga kami sering denger suara-surara hewan yang entah apa bentuknya. Sekali lagi, berharap itu merak wkwkwk *obsesi
Sekitar jam 2an kami lanjut jalan menuju Cisentor. Jalannya nanjak menyusuri bukit, steleh sampai diatas bukit kalian baru bisa melihat dengan jelas bekas bandara belanda di Cikasur. Sayang banget kalau sampai gak ambil foto disini. Hahaha
Perjajalanan menuju Cisentor mulai memasuki daerah hutan dengan pohon dan tumbuhan yang lebih banyak. Di perjalanan kami menemukan perkumpulan monyet-monyet hitam bergelantungan. Untungnya aja jaraknya jauh, kalo ga udah was-was aja sama barang bawaan. Disini kalian harus agak hati  hati juga, karena sewaktu kami lewat terdapat pohon rubuh yang batangnya udah agak menyeramkan kalau diinjak bersama-sama.
Akhirnya kami sampai di Cisentor. Disini juga terdapat mata air melimpah, ada aliran sungai yang jernih. Untungnya kali ini kami gak nge-camp sendiri lagi. Ada satu kelompok lain, mereka mendirikan tenda persis didekat sungai. Sedangkan kami mendirikan tenda disamping Gazebo yang ada di Cisentor.
Lagi-lagi kami mendengar suara-suara hewan, kali ini kami anggep saja serigala hutan. Haha walaupun kami juga gak tau apakah bener ada atau tidak. Mala mini gak terlalu berasa mistis dibanding sebelumnya. Cuman bedanya, rasanya makin dingin aja. Syahdu pula ditemani gemericik air.

Day 4 : Summit Puncak Rengganis dan Puncak Argopuro

Seperti biasa kami melanjutkan perjalanan sekitar jam 9 pagi. Makan siang kami setelah ini adalah di sabana lonceng, karena disana terdapat sumber mata air juga biar bisa buat wudhu. Setelah melewati cisentor, kami mulai menuruni jalan yang jalannya tidak begitu berat.
Trek kali ini lumayan datar, jadi secapek apapun rasanya masih mampu untuk berjalanan. Diperjalanan kali ini, kami lebih banyak berhenti untuk nyemil. Jangan lupa untuk bawa buah seperti jeruk, apel, atau pir. Percayalah, seger banget.
Mata air di Rawa embik memang tidak seluas mata air sebelumnya, tapi pas lah untuk sambil neduh-neduh. Posisinya pas banget deket pohon.
Sekitar jam set-4 kami sampai di sabana lonceng. Sabana yang berada diantara jalan menuju puncak rengganis dan puncak argopuro. Pertama kami menaiki bukit unutk ke puncak rengganis. Disekitaran deket puncak kalian akan menemukan banyak batu-batuan. Mungkin itu adalah arca(?)
Saat kalian mulai mencium bau belerang berarti kalian sudah dekat dengan puncak. Puncak rengganis ditanda dengan tumpukan batu dan plakat. Puncaknya juga tidak luas.
Setelah puas, kami langsung turun dan semua berangkat menuju puncak Argopuro kecuali gue dan rizqa. Kami memilih santai santai sambil bercerita ria dan kenalan sama orang yang kebetulan lewat. Di Gunung Argopuro, bertemu dengan pendaki lain bisa menjadi kesempatan langka haha.
Waktu yang dibutuhkan dari sabana lonceng menuju Puncak Argopuro bolak-balik adalah 1 jam. Sebenernya kalian bisa saja langsung naik ke puncak membawa carrier dan lanjut ke hutan lumut. Gosipnya jalannya terjal dan bikin ngos-ngosan. Jadilah kami memutuskan menjaga carrier mereka yang mau ke puncak dan melanjutkan perjalan melewati sabana.
Setelah itu trek jalan jadi berada di hutan dan akan terus turun. Untuk kami yang turun, treknya jadi asik cuman harus hati-hati aja biar gak kepeleset. Tapi untuk yang jalan via Bremi, gue Cuma mau bilang “teguhkan hari mereka Ya Allah”
Karena waktu udah menjelang maghrib akhirnya kami memutuskan untuk mendirikan tenda. Di hutan ini sebelum menuju hutn lumut kalian bisa menemukan 2 spot untuk mendirikan tenda. Yang satu hanya bisa untuk 1 tenda, dan yang kedua bisa untuk 3 tenda.
Malam ini pun, suasana mistis jadi teman tidur kami lagi. Tengah malam tiba-tiba tenda kami ada yang ngorek-ngorek, Sepertinya hewan yang mencoba mencari makan. Yang jelas kami mendengar suara perlatan makanan dan plastic yang berisik. Orang – orang ditenda ragu buat buka resleting tenda. Takut ga kuat untuk melihat kenyataan. *halah*
Sampai akhirnya kami mencoba memanggil nama-nama orang ditenda sebelah dan akhirnya suara itu udah gaada lagi.

Day 5

Hari ini kami berniat untuk bermalam lagi di Taman Hidup, karena kita udah gagal nge-camp di Cikasur. Setelah menuruni trek akhirnya kami berjalan di pinggir tebing, jelas aja rasanya tidak menguras tenaga berlebih karena jalanan terus menurun.
Gak lama kemudian kami memasuki hutan lumut, disini kalian bisa sering ketemu kupu-kupu nggoda-in sepanjang jalan. Walaupun perjalan di Hutan lumut dilakukan siang hari, tetep aja rasanya berasa sore menjelang malam. Cahaya matahari kehalang pohon-pohon dan rasanya adem.
Jika kalian sudah mulai mendengar suara motor berarti kalian sudah dekat dengan Taman Hidup. Bahkan jika kalian cukup tinggi, kalian bisa ngintip danau dari sela-sela pohon. Jalan menuju Taman hidup memang sudah banyak ditempelin tanda dan jalan setapak yang kelihatan. Tapi tetep aja gak greget alo ga nyasar. Jalannya agak ngebingungin, gue udah muterin area yang sama berkali-kali.
Akhirnya kami inisiatif untuk manggil-manggil siapapun yang ada di kelompok ngebut, Berharap doi denger, dan yak berhasil. Kami dijemput dan sampailah di Taman hidup.

 

Di Taman Hidup terdapat mitos kalau berisik dan membuat gaduh maka akan turun kabut, dan jika kalian tenang maka kabut akan hilang. Gue gatau apa pengaruhnya, tapi ya kebetulan pas kita disana itu terjadi. Haha
Setelah ngobrol dengan orang sekitar, katanya dari Taman Hidup ke basecamp Bremi hanya 3 jam. Jadilah semua tergoda untuk lanjut jalan menuju basecamp. Karena kebetulan pada saat itu memang masih sekitar jam 2an.
Akhirnya kami semua turun ke Bremi, dari sini kalian lebih mudah untuk menemukan jalan pulang. Kalian tinggal ikutin jalur motor aja. Dijamin gak akan nyasar. Di jalur ini juga kalian akan menemukan banyak short-cutjadi lumayan lah mempersingkat waktu dan gak keganggu sama motor lewat.
Setelah kalian keluar dari hutan, kalian tinggal Tanya aja penduduk lokal yang lewat gimana caranya menuju Bremi. Karena takutnya kalian akan terus ngelewatin jalur mobil yang bikin jauh.
Wah gak kerasa ya, udah panjang banget catatan perjalanan ke Argiopuro nya. Kalau ada yang mau nanya-nanya silahkan banget tinggalkan pertanyaan di kolom komentar. Hatur nuhun.
Go ahead and get started.

5 Comments

  1. Hinggar May 30, 2017
    • insalamina May 30, 2017
  2. Dani November 4, 2017
    • insalamina November 7, 2017
  3. Medipta November 15, 2017

Leave a Reply