Gunung Ungaran, Semarang // Tenda Goyang

Dini hari. Sepi. Sepi sendiri aku benci. *digebukin penonton AADC*
Sehari setelah hujan turun di kota Solo, kami memutuskan untuk berangkat menuju Gunung Ungaran, Semarang. Gunung yang hanya memiliki ketinggian 2050 mdpl ini kami pilih karena ya kami hanya ingin melepas lelah disela kesibukan
melepas lelah kok naik gunung…
soalnya, lelahnya dipelopori oleh tugas tugas kuliah dan kehidupan yang semakin mencekam ini #curcol daripada cuma lelah pikiran lebih baik kita imbangi dengan lelah jasmani
Kami memulai perjalanan sekitar jam hmm.. entahlah kayaknya abis mahrib gitu deh, soalnya udah gelap. Jalanannya masih licin licin gitu, jadilah gue kepeleset kepeleset cantiq.
Ditengah perjalanan kabut mulai turun, penghlihatan mulai kabur, pikiran pun melayang, terbang jauh bersama kenangan yang satu persatu muncul kembali. Suhu semakin turun, atau angin yang makin kencang ya? pokoknya makin dingin deh. Entah kenapa makin lama gue ngerasa kalo gue semakin lemah. Dikit – dikit capek, gunung yang nyampe puncak nya aja hanya 3 jam, ditengah perjalanan udah bikin pengen digendong. Padahal gue ga bawa carrier seberat beban hidup. Enggak. #SudahTua
 
Setelah sampai di …. tanah lapang yang lumayan luas untuk nge-camp yang berjarak satu bukit nyampe puncak, kita menggelar tenda, eh membuat, eh masang, eh apa sih yang bener? Karena sudah semakin malam, jadi gelap gelap gimana gitu. Mau nyari tempat yang pewe aja mager yah, udah gt tau kan kalo udah dingin malem di atas gunung gue bawaannya mau apa? iya, mau pipis. Gak mood kan buat nyari tempat. Hakhak alesan.
Dan akhirnya kita milih tempat agak kepojok pojok gitu dari jalan, biar agak tenangan, taunya kepojokan jadi deket jurang. Gak lama kita bangun tenda, muncul deh orang lain yang mau nge-camp juga disii. Yeeyeye ada temen.
Semakin dingin. Pamali kalo tenda udah berdiri tapi gak ditempatin, jadi langsung masuk deh hehe. Anginnya kenceng bgt sih, banget. Seriusan, anginnya kenceng banget. KENCENG WOY. Semenjak tenda kita berdiri, itu tenda gapernah mau diem 🙁 Hiperaktif banget emang main main sama angin. Goyang kesana kemari, apa sebenernya dia sedang menari dengar lantunan angin yang menyibakkan rumput rumput unyu? ah sudahlah.
Tidur ku tak nyenyak kebangun bangun gara-gara tendanya goyang goyang, bisa bayangin ga sih? di dalem tenda nih, terus berasa ada badai puting beliung diluar, tau kan bahan tenda apa? bukan tembok yang kokoh gitu, jadilah dia terombang ambing. Karena penasaran sama situasi luar, kita buka pintu tenda, keluar, liat sekitar dan… TADAAA  Jutaan bintang diatas dan Jutaan lampu kota Semarang dibawah, beuh. Epic. *gaada fotonya KZL*
Pas malem malem itu kita liat tenda diluar, dan dia juga goyang goyang gitu. ih ngapain ya mereka di dalam? #Lah. Karena mungkin posisi tenda kita yang lebih deket jurang jadi anginnya makin spektakuler, gue khawatir itu frame tenda bisa patah-patah-_-  dan pindahah posisi tenda kami yang paling enggak kehalang halang dikit lah.
Gak lama kemudian ujuk ujuk muncul dua pria muda, mendekat, duduk – duduk, nawarin dibantuin pindah, dan ujungnya minta numpang wkkw. Gils, itu masih jam 2an kali ya, dia udah nyampe sini, sunrise masih lama, dan mereka gabawa tenda. Lah gue sih ogah, kedinginan. Apalagi anginnya lagi ribut banget. Ternyata mereka anak UNS juga, uwow. Gue ngantuk, gue pengen bobo, tp bingung masa tamu nya didiemin? tapi yaa…. waktu tidur gue berharga gitu wkwkkw. bobo deh.
BHAY.

Leave a Reply