Hal Bodoh yang Dilakukan Traveller

Dalam kehidupan ini gak mungkin kalau kalian gak pernah ‘skip’, ada aja momen nggak fokus atau ya emang lagi sial aja gitu. Anyway, jduulnya yang bertuliskan Hal bodoh yang dilakukan traveller itu emang biar clickbait aja sih HAHAHHA

sebagai traveller yang sering berpindah tempat, hal sial nya ya nggak jauh-jauh dari proses perpindahan tempat tersebut. As we know, pindah dari A menuju B itu menggunakan moda transportasi, ya jelas paling umum adalah momen ketinggalan pesawat, kereta, bis, atau pun kapal.

Walaupun jam terbang gue belum setinggi angkasa, tapi sayangnya gue sudah bisa dibilang cukup berpengalaman dalam hal ketinggalan moda transportasi ini. Untungnya aja nggak ditinggal kawin ya.

Jadi hal bodoh yang biasanya dilakukan gue sebagai traveller dan / atau para traveller lainnya tidak lain adalah ketinggalan. Nah, biasanya alesannya ini yang lucu-lucu, beragam banget, mulai dari yang bodoh sampai bodoh banget. Kayak waktu gue ke Singapore dari Bandung, flight gue jam 10.15 pagi, tapi sampai hari-H gue belum mempunyai mata uang SGD. Secara gue kan style nya backpacker, maka gue sangat menghindari menukar di bandara ye kan. Akhirnya dalam perjalanan menuju Bandara Husein gue memutuskan mampir ke GMC, Dago. Money changer ini bagus banget sih, gede gitu, saking bagus tempatnya, yang ngantri banyak banget dan gue malah terpana aja ngeliat kemegahan money changer ala-ala bank ini.

Pas SGD udah ditangan, mulai panik ngeliat jam yang sudah mendekati waktu close gate. Sangat disayangkan, gue sampai di bandara 10 menit setelah counter check-in ditutup. Para petugas tidak memperbolehkan gue check-in, walaupun gue yakin banget gue masih ada sisa waktu yang cukup untuk lari-larian sampai di pesawat sebelum pesawat menutup pintunya. Soalnya emang baru counter check-in nya aja yang tutup, orang-orang masih nunggu di boarding room dengan pesawat yang parkir manis.

Setelah gue mengemis manja ke beberapa petugas (yes, gue dilempar-lempar) tetep aja kekeuh abangnya nggak ngizinin check-in, ya emang salah saya juga sih EHEHE. Abangnya ini berpesan, kalau saja gue udah check-in online sebelumnya, gue masih bisa dipersilahkan utnuk langsung naik ke pesawat. So, pelajaran yang gue dapat adalah, selalu check-in online untuk meminimalkan hal beginian terjadi.

Nah, tapi niiih, tetep aja walau udah check-in online, bahan sudah duduk manis di dalam gate, masih aja ada kemungkinan hal bodoh lainnya terjadi.

Seperti kejadian di Bandara DMK, Bangkok sebulan lalu. Setelah mengantri dengan rombongan tour dari negara bambu, gue malah sibuk nyinyirin rombongan tersebut saking ribet liatnya (ngantri risuh, marah-marah, rempong rame-rame) sampai gue sadar kalau gue ternyata salah nongkrongin gate!

P.S. Gue gak bermaksud rasis, tapi gue emang sebel aja sama sekelompok turis itu 🙁 maapin

Padahal kala itu gue punya connecting flight. Hangus sudah semua tiket gue. Padahal itu mahal banget harga tiketnya. Pengen nangis kalo inget. DMK-CGK jadi seharga 2.8jt one way. Gilaaak!! Ke Osaka bisa dah gue

Nggak cuma pesawat, gue juga pernah ketinggalan kereta eksekutif BDG-SOLO karena alasan klasik. Macet. Bodohnya pas udah deket, ojek gue kecegat oleh palang kereta karena ada kereta mau lewat, dan ternyata setelah sampai stasiun gue baru ngeh kalau yang lewat itu adalah kereta gue! Alamak.

Kalau cerita ketinggalan versi kalian gimana? share dong!

4 Comments

  1. susie ncuss May 23, 2017
    • insalamina May 25, 2017
  2. Zevikurniasari Dewi June 20, 2017
    • insalamina June 23, 2017

Leave a Reply