Ini lah alasan mengapa kamu harus solo travelling!

The World is a book, and those who do not travel read only a page.

 
 
Penikmat alam? pecinta pemandangan? pengejar matahari? Kalo kamu emang passion banget sama travelling, you’re on the right page! yeay. Ini wajib banget buat ngeyakinin kamu supaya impiannya ga kekubur. Atau kalo kamu ga punya passion di travelling, kamu still on the right page kok. Mau kan kamu bahagiaan aku? dikit aja deh? bikin orang bahagia itu budi pekerti loooh. Aku bahagia kalo kamu visit-visit blog aku tapi aku ga terima silent reader, jadi berkontribusi yah itu komentar di bawah.

Jadi, coba lihat beberapa pertimbangan buat kamu jadi solo traveller dibawah ini, cekidot :

iya emang ngeselin pada gamau minggir orang-orang
1. FREE tidak sama dengan Gratis
 
Pernah ga sih kamu pengen pergi ke suatu tempat nih, plannya udah mateng, tanggal udah ditentuin, budget udah disiapin, eh tau taunya teman kamu yang menggemashkan itu mendadak -yang gak mendadak bgt- bilang kalo dia gajadi ikutan karenan sesuatu hal. Padahal segala sesuatunya tuh udah kamu siapin buat ber-sekian orang itu. Jadinya gemash kan? rasanya pengen langsung stop-in taxi terus pergi ke antariksa.

Nah, kalo kamu jadi Solo travelling, kamu ga perlu lagi deh terikat sama ini itu. Dan kalau kamu plan pergi bareng lagi, kamu udah terbiasa dan siap siaga buat pergi sendiri kalau kalau mereka nge cancel (lagi). Sayang kan waktu yang kamu luangkan dan persiapan matangnya? Apalagi bayang bayang buat happy happy udah menghantui. hiiy.

2. Mandiri
Percaya ga percaya, berpergian sendiri itu bikin kamu tambah mandiri. Makan sendiri, jalan sendiri, foto sendiri, apa apa serba sendiri. Gak jauh beda sama jomblo deh. Nah, apalagi kalau kamu sampe tersesat, mau gak mau kamu harus nanya arah tujuan seorang diri. Kamu jadi terbiasa buat berani ngomong sama orang baru, sendirian.

Trus buat kamu yang selalu bawa temen untuk dibantuin nawar pas lagi belanja, ini nih waktunya skill nawar kamu terasah. Gamau kan beli merchandise yang harganya di hiperbola kan? 
3. Sekarep mu!
 
Pergi bareng temen – temen itu emang asyik. Asyik banget! Kalo mau foto ada yang fotoin, kalau masuk tempat wisata ada yang bayarin, kalau makan ada yang suapin, kalau mau pipis ada yang…..
Tapi aku pribadi kurang suka pergi yang bergerombol melebihi kapasitas, makanya aku juga kurang suka pake travel tour. Ribetnya itu loh
“eh tunggu belom foto”
“eh fotonya 50 kali lagi ya”
“eh mau ke sana!”
“yah tapi gue laper”
“gue kebelet pup”
“ah gue mau godain cewek itu”
“ah gue males lah disini aja”
“ke mall aja yuk”
“mau beli baju aja ga?
“mau jadi pacar aku ga?
ribet.
Banyak manusia dengan berbagai kebutuhan, dan kamu cuma bisa pasrah-in aja, mereka gak bisa ngikutin mau nya kamu kayak kamu gak mau ngikutin maunya mereka. Ngertiin satu orang aja ribet apalagi banyak? Makanya kamu pacarnya jangan banyak banyak ya.. -eh dua banyak ga sih?
4. Me time
 
Bayangin deh, kamu ke pantai pada saat masih gelap, bersantai di pesisir pantai karena lelahnya perjalanan, memandangi cahaya bintang yang bertaburan, sampai kamu tertidur lelap dan terbangun saat matahari malu-malu mulai menampakkan diri, dengerin deburan ombak, merasakan hembusan angin yang menerpa muka, sentuhan ringan pasir putih di kaki kamu, gemercik air yang menyentuh lembut ujung kaki karena terbawa ombak, dan kamu tersadar kalau kamu itu kesepian lagi punya quality time sama diri kamu sendiri. Kapan lagi?
5. Lebih peka terhadap sekitar
Kalau lagi pergi bareng temen tuh bawaannya pengen ngobrol, selfie bareng, sampe bikin video harlem shake bareng, jadi lupa waktu deh! Dan kita ga sadar, kalau kita lagi ada dimana, kapan, juga budaya masyarakat setempat. Coba kamu pergi sendiri, secara otomatis kamu jadi lebih merhatiin sekitar. Merhatiin penduduk sana budaya nya gimana? makanan daerah nya apa? mereka udah makan apa belom?

Dan lagi, kamu yang tadi nya sendiri itu bisa jadi malah dapet temen baru, asyik kan? Jangkauan pertemanan kamu makin luas. Bisa penduduk setempat yang bisa buat invest rumah menginap di kunjungan mendatang, bisa juga pendatang yang solo travelling kayak kamu dan jadi travelmate di perjalanan selanjutnya, atau bule ganteng buat -setidaknya- pamerin foto ke temen.

Anyway, biasanya mereka lebih suka nawarin bantuin buat para solo travelling dibanding yang pergi berkelompok. Selain kamu bisa nemuin orang-orang yang ajaib itu, kamu jadi lebih memahami arti perjalananmu sendiri. Melihat segala sesuatu dengan pandangan yang berbeda dan lebih men-detail. Gak cuma asal haha hihi.
So, that’s all the reason why you have to be a solo traveller. Ready to go?

5 Comments

  1. Adam Prabhaswara Harianto September 25, 2014
  2. Anonymous January 3, 2015
  3. Ela Amna January 25, 2015
  4. Intan Salamina February 12, 2015
  5. Intan Salamina February 12, 2015

Leave a Reply