Kebelet Pipis di Ketinggian 2930 mdpl

“Ayo cari semak semak”
Angin malam mulai berhembus. Dingin. Sepi. Sepi dan sendiri aku benci.
Atau aku harus lari ke hutan lalu belok ke pantai?
Gue udah di hutan.
Gue belok tetep di hutan.
Gue terjebak di hutan. Di ketinggian ribuan mdpl.
Hampir setiap gue mendaki gunung entah kemanapun itu, selalu kebelet-_- apa gue berubah jadi beser semenjak menginjakkan kaki di gunung? entahlah.
Sebelum mulai penanjakkan, gue biasain pipis dulu untuk meminimalisir pipis di tengah hutan. Tapi apalah daya, setiap di perjalanan menuju tempat camp pasti selalu ada panggilan, apalagi udah semakin malam, angin udah berasa nyolek nyolek “ayo pipis, ayo pipis”.
Sesampainya di tempat camp dan mendirikan tenda, masak masak, lalu bobo, udah menjadi hal yang biasa kalau ditengah malam kebangun untuk…. pipis-_- karena ini tengah malem dan orang orang pada bobo, hawa dingin lagi dipuncaknya, sepi, gue jadi males pipis dan milih di-entar-entar-in aja. Kan kasian kan.
tidur-kebangun-tidur-kebangun-merem-melek
dan akhirnya gue tak kuasa, colak colek isi tenda buat nemenin keluar. dan selalu berhasil. HUEHEHE
candid lagi nahan pipis

 

Pagi tiba, panggilan itu selalu ada. Iya iya, selalu,
Yang paling mengesankan itu pas gue ke Gunung Merapi kemaren, udah siap, udah cantik menuju puncak, di tengah tengah jalan dari pasar bubrah ke puncak gue tiba tiba kebelet, kan ngeselin kan. Mau kebawah tapi nanggung banget, mau lanjut ke puncak takut ngompol duluan, kan ga lucu kan.
Jadinya yang ada galau termenung sambil diterpa terpa angin dan pasir. Karena gue berpikiran dipuncak itu adanya tanah lapang kosong tanpa penghalang, gue mengurungkan niat buat “pipis di puncak” dan akhirnya kembali lah saya ke pasar bubrah, dan liat tenda udah bobrok kena angin. langsung lupa sama pipis.
***

2 Comments

  1. Aji Prasetiya August 31, 2015
  2. Intan Salamina December 13, 2015

Leave a Reply