LAWU – Tempat bersua dengan sahabat lama

Pendakian dengan para sahabat yang dianggap sejak “kecil”.

Sebenernya agak rancu juga letak tepat gunung ini dimana, soalnya kayak perbatesan antara Jawa tengah sama Jawa timur. Yaa kalo dari Solo sih kisaran 1 jam kali ya naik motor. Ide dibalik pendakian ini gak usah di ceritain dulu kali yaa, nanti aja pas emang udah waktunya 🙂

30 Maret 2014

Pendakian kali ini happy nya banyak, soalnyaaaaa Alhamdulillah yah sesuatu gue ajak (ceritanya) sahabat gue, namanya giffar. Iya, si anak Semarang yang pernah ultah itu, rasa rasanya kita belum pernah jalan bareng. rasanya aja sih….
Kenalin, ini teman saya namanya Giffar. Nama lengkapnya Giffar. Anak yang malah asyik ngerem di dalam dome, gak muncak. Jadi kalau dia cerita dia udah ke Lawu dengan bangganya, tolong ingetin, dia belum ke puncak Lawu. Tolong. Dia belum hatam. Belum menaklukan Lawu. hahahaha
Tapi, thaaankss berat buat Giffar dan teman temannya, duo Iqbal sama @salahklik, gile bro jauh jauh dari Semarang naik motor ke Solo trus lanjut ke Lawu trus mendaki!  *applause*. Dikarenakan cuaca yang kurang baik saat itu, pendakian kita tertunda, baru mulai jalan kisaran jam 22.30 dan itupun masih rintik-rintik. Sepatu gue basaah sampe dalem dalem, daaan I dunno why kok dingin bgt ya hawa nya menurut gue. Setelah kebanyakan berhenti, akhirnya kita sampai di hmm sblm pos 5, tempat orang orang pada mendirikan dome sekitar jam 4an. Jadi tau kan kelanjutan ceritanya? kita ga dapet sunrise, sing penting aku muncak bro… wkkwk sombooong.
hal keren di Lawu? di pos 5 ADA WARUNG. ADA NASI PECEL. So WOW!

Setelah sampai puncak, perasaan mulai campur aduk, seneng akhirnya bisa sampai dan sedih karena masih harus menempuh perjalanan balik yang sama jauhnya…… 3267 Mdpl. Gue rasa, ini pendakian terakhir untuk semester ini, break naik gunung dulu sampaaaiiiii kamu ngajak aku ke Semeru 🙂 iya, sama kamu.

Leave a Reply