my birthday present (Part 1)

yeay!! Welcome back, May 3rd 😀
yup, that was my Birthday dan yang spesialnya kali ini adalah……
temen gue, sebut aja iskandar yang biasa dipanggil Topa ini merengek – rengek (dalam bahasa lebaynya -red) buat ikutan dia pergi ke antah berantah-_- mulai dari ngajakin ke Ungaran sampai ke Prau semenjak h-seminggu ultah gue. Dari mulai kepedean, biasa aja, seneng, ragu, sampeee… what the hell opo sih iki maksud koe ._.
sampe ada suatu titik dimana dia bilang “pokoknya sampe jumat pagi aku bakal tetep ngajak kamu buat ikut aku, ntar aku jemput” badalah baladah…
sooo, skipskipskip. Tepat tanggal 2 Mei, sekitar jam 10.30 an pagi kita caw dari kota Solo ter(gak)cinta menuju keeeee wonosobo! iya, soalnya prau daerah sanaa deket dieng gitu. kita pake jalur via semarang gitu tapi ga nyampe kota semarang gitu. gitu. deh. perjalanannyaaa beuuuh nyampe sana udah jam 4an sore… krik. lapeeer maak blm makan dari pagi, gak dikasih minum juga sama Topa, yang di minumin cuma motornya aja. kurang beruntung nak. ngomong – ngomong kejadian kurang beruntung sebenernya ada yang lebih kurang beruntung lagi HAHA. Jadi ceritanya topa mau ngisi angin ban motornya datanglah kita ke pom bensin buat ngisi, pas udah dipasang itu ke pentil ban, yang terjadi adalah…… ban nya kempes! iya, jadi itu alatnya rusak. Bukannya ngisi angin, malah keluarin angin, pengen ketawa tapi…. mak ini nentuin nasib gue juga haha ngeliat muka topa yang bete bete gitu pengen bgt ngeledek rasanya, untungnya dia menemukan tempat pengisian angin yang gak jauh dari pom bensin, dan lanjutlah perjalanan kita
Hal itu, hari itu… resmi membuat gue ingkar janji, entahlah itu janji atau bukan yang jelas gue udah mengingkari kata-kata gue sendiri yang bilang gak akan naik gunung lagi sampai gue berhasil ke semeru. ah, berat sekali kawan.

intinya kita nyampeee dan makan sek abis itu ya apa lagi kalau bukan caw munggah wkwk bersama 6 manceman lainnya. and here we go……. entah gimana caranya ujuk ujuk kita ada di puncak haha, tp pemandangan pas di perjalanan kece sih mandangin bintang yang berbintang. trus ya rutinitas biasa sih habis nyampe di puncak yang ternyata dingin banget itu kita nyiapin tenda (gak kita sih, gue enggak) masak masak, cerita, ngelawak, ketawa, capek, bobo.





ga mimpi


masih bobo



masih ga mimpi


trs tiba tiba ada yang rusuh, iya rusuh. gue sadar. tapi terlalu males buat bangun dan sadar beneran-_- sampe akhirnya wkwkw yagidu deh. nyanyi ga niat nyanyi, ngucapin gak niat ngucapin. cuma bisa ketawa sih pas saat itu._.

 tibalah pagi! pagilah tiba! apalagi yang kita cari selain sunrise? yaa walaupun mager keluar dari zona nyaman sih (baca: sleeping bag) truss ya apalagi kalo ga take a pic!!
like dis! tapi itu pas matahari nya udah meninggi sih-_- biar keliatan aja itu kalo keren, keren gak sih?

setelah turun dari prau, topa ngajak gue, atau gue yang ngajak topa ya? entahlah. lupa. ke telaga warna yeay

jadi bisa dilihat kan tuh gambar yang kiri itu telaga warna dari puncak Prau, nah yang kanan ya di telaga warnanya bro! hehehe. Setelah yaa kira kira nyari spot foto bagus trus nunggu giliran foto sama pengunjung lain dan ternyata batre kamera abis-_- kita pulang, kembali ke asal. TAPI…. nyobain mie ongklok dulu lah, katanya sih spesial gitu. katanya.
aaaaand it’s time for menempuh perjalanan panjang duduk di motor, sampai di kost-an udah gelap, habis maghrib lah pokoknya. lupa. kukira beginilah akhir cerita di tgl 3 Mei 2014
tapi ternyata… di kala sudah bersiap bermimpi, disana ada yang baru mulai mempersiapkan segalanya.. 🙂

Leave a Reply