My Birthday Present (Part 2)

Pagi
Setelah jalan – jalan emang udah biasa banget hari esoknya dijadiin hibernasi. biasa.
tiba – tiba ada hal yang mengganggu, morning call.
Ah, dia. Rasanya, tak apa bila ku angkat hanya mendengarkannya bicara tanpa berkata, seakan mengizinkan dia untuk menunjukkan aku yang baru saja terbangun. Malas untuk beraktivitas.
Aku tidak ingat pasti kata-kata yang diucapkan -ya, blm sadar. Setelah ditutup, aku mengecek line dan ternyata dia bilang “aku disini, tapi aku gak tau tempat kamu dimana” beserta screenshot google map yang menunjukkan dia sedang berada di….. JL. PETIR! Whaatt???? jalan kost-an gue dong??

kacau.

super kacau. Panik juga.

Secara, gue baru bangun. gue masih.. uh gak jelas bentuknya, dan dia, dia udah disini! Logika berfikir, kalo gitu, gue harus temuin dia? tapi gamungkin banget blm ngapa ngapain masih nempel di kasur, dan sejujurnya… maaaaaak saya mageeer, saya ngantoook. trus, kalo dia kesini masa di kost-an? kan ga mungkin, pergi? yakaleee gue blm mandi, trs gue panik. udah dari tadi sih. Selama gue mandi, dia nunggu mana? aaah panik.

trs gue sadar.

mikir.

OH MY.. Kamu disiniiiiiii :”D kamu dataang dan kita bakal ketemu dalam hitungan… detik?menit?jam? ah itu tergantung penyelesaian masalah tadi. Akhirnya gue bangun beneran, gue langsung cuci muka dan ganti baju sementara(?) trus kebawah buat nemuin dan…
What??? kok de ja vu sama mobil depan kost, ini perasaan mobil yang sering gue liat di jakarta pas jaman SMA…. “KAMU BAWA MOBIL DARI JAKARTA?” rasanya. mau. pingsan. Gue udah maksa maksa minta ceritain gimana ceritanya, dia ada disini dengan membawa mobil ber plat B. gue gatau gue harus salto macam apa kalo bener bener dia yang bawa dari jakarta. Setelah yaaah ritual ulang tahun dulu, tiup lilin 😉 gue dipersilahkan mandi. masih wondering.

Setelah siap, gue nyusul doi yang makan pagi duluan 🙁 daan lanjutlah kita ke….
“kita mau kemana?”
“gatau”
gubrak. sudah dapat ditebak. Entah kenapa, walaupun hobi gue jalan – jalan, gue ga pernah bisa jadi tour guide, ga bisa rekomendasiin tempat yang mungkin aja gak sesuai sama orang yang gue anter. hmm. Intinya, kita ke UNS. ngapain? ngelanjutin Intan yang mau belajar nyetir lah ya! tapi selalu mulai dari 0 lagi. 0 besar untuk Intan-_-

karena kita gak punya tujuan, selain yah mungkin ketemu satu sama lain, dan berhubung gue blm nonton film yang katanya nge-hits akhirnya kita ke solo paragon! sebagai warga solo selama hampir setahun dan beberapa kali mengunjungi Solo Paragon, GUE MERASA GAGAL. Kenapa? karena dengan bodohnya gue ga berhasil menemukan Solo Paragon-_- he he he. sudah maklum kan?

Setelah nonton, kita makan. Di SS. yaa biasa aja sih, apa yang spesial dari makan di SS? yaa cuma karena ada kamu aja sih yang dateng jauh jauh 😉 trus sebenernya kita galau. Gue deng. atau kita? ah sudahlah. Pengen main ke arah tawanmangu sana, tapi kereta pulangnya jam 8.50. kereta? iya, jadinya dia emang kesini naik kereta, mobilnya emang di taro di Solo, huft untung ga jadi pingsan. Jadinya pas udah sore begitu, kita memutuskan buat ke Candi Cetho! yaa ngapain lagi kalo bukan kejar-kejaran sama Matahari? kali ini kita kalah sih, pas nyampe di atasnya, matahari udah gantian shift sama bulang bintang. Iya! bintangnya banyak kayak ketombe. Tapi, lain kali kita kejar matahari lagi ya 😉

 Dan, tibalah waktunya, kamu pulang 🙁 ini gaada 24 jam, kak! Tapi kamu janji bakal ke Solo lagi kan? hohoho. Jadi, sambil berharap keretanya ngaret lamaaaa, aku cuman duduk-_- wkwk bingung.
Pada akhirnyaaa, Terima kasih banyaaaak, Adam Prabhaswara Harianto 🙂

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.