Tes TOEFL PBT, ITP, IBT / IELTS?

Tes TOEFL atau IELTS? Bingung mau pilih yang mana?

Semester ini harusnya gue magang, tapi gue belum dapet tempat magang. Kalau kalian punya firma dibidang Arsitektur atau kenalan yang butuh mahasiswa magang bidang Arsitektur please let me know ya. I’m serious. Literally.

Karena masih belum ada kerjaan, gue gabut dong. Gue mencoba menyenangkan diri, yaitu mengisi kekosongan dengan hal positif dan bermanfaat. Les persiapan TOEFL. Yup. Kasian deh gue belum pernah tes TOEFL resmi oleh lembaga ETS. wkwk

Sebenarnya tes english prooficiency ini penting banget, dengan adanya sertifikasi ini bisa jadi modal dapetin kesempatan untuk ke luar negeri. Ke luar negeri emang banyak cara kan, mulai dari dapet beasiswa, ikutan volunteering atau sekedar ikutan open trip.

Mungkin kalian masih bingung sama bedanya TOEFL ITP, TOEFL CBT, TOEFL IBT, IELTS, atau bahkan TOEIC. Nah disini gue bakalan jelasin singkat aja deh. Jadi intinya, TOEFL itu sebuah tes untuk mengukur kemampuan bahasa inggris kalian, ya sama aja kayak IELTS dan TOEIC. Bedanya cuma beberapa lembaga (entah perusahaan/universitas) punya standart masing-masing, tes mana yang akan mereka terima

Jadi kalau niat ngambil tes ini untuk daftar beasiswa atau daftar bekerja, make sure dulu tes yang bagaimana yang mereka butuhkan. Soalnya lumayan juga harganya

Berhubung gue les dan mau ngambil tes Toefl, maka yang akan gue jelasin selanjutnya adalah pengalaman gue les dan tes toefl di Bandung.
Di Indonesia sendiri yang paling sering digunakan adalah TOEFL, kalau kalian hanya akan menggunakannya di Indonesia maka TOEFL PBT (Paper based) sudah cukup. TOEFL PBT ini punya skor maksimal 670. Sedangkan, kalau kalian mau pake buat lanjut studi di luar negeri, maka gue saranin ambil yang TOEFL IBT (Internet Based) dengan skor tertinggi 120. Sedangkan Toefl ITP udah gak digunain lagi, dulu ada sih di EF biayanya 90rb, tapi sekarang udah dijadiin buat placement test nya, gratis.

Untuk lembaga yang menyediakan tes Toefl PBT resmi di Bandung pun beragam, biasanya setiap universitas menyediakan layanan tes ini. Ohya, tes di universitas pun lebih murah dibanding lembaga kursus Bahasa Inggris. Gue sendiri ngambil di EF, kenapa? bukan sok banyak duit, tapi karena udah sepaket sama biaya les nya

Kalau kalian cuma mau tes nya aja, di EF ini harganya sekitar 450rb. Nah kalau di universitas di Bandung sekitar 350rb, lumayan banget kan?. Nah untuk kursus nya, ada beberapa lembaga seperti EF, TBI, dll. Kalau di EF sendiri ada dua jenis kursus

  1. Intensive

Nah yang ini cocok banget buat kalian yang cuma bisa belajar dengan waktu singkat. Misal, kalian udah kebelet butuh hasil Toefl tapi nggak pede sama nilainya, jadi mau belajar dulu. Mending langsung ambil kelas intensif. Waktu belajarnya 1 bulan penuh. Harganya 2.6juta udah termasuk sama tes toefl nya diakhir kursus.

2. Reguler

Kalau kalian masih santai, dan ga keburu-buru waktu dan disambil sama kuliah, kelas reguler lebih cocok sih. Seminggu ada 3x pertemuan, kursusnya selama 4 bulan. Biaya kursusnya sekitar 4,2 juta, tapi kalau kalian mau bayar lunasĀ langsung bisa dapet potongan gitu 500rb.

Ohya, sampai lupa. EF punya dua kelas buat TOEFL nya. Kelas disini maksudnya tingkatannya ya bukan jenis kayak yang disebutin diatas. Pertama, Toefl introduction, buat kelas ini gak ada kelas intensif nya harus ikut yang reguler 4 bulan. Kedua, Toefl Preparation, nah ini ada 2 jenis yang udah disebutin diatas.

Trus gimana milih kelasnya? Nah nanti kamu akan masuk kelas sesuai kemampuan kamu, sebelum masuk kalian akan disuruh placement test dulu. Kalau skor kalian diatas 500 maka kalian bisa langsung masuk kelas Preparation, tapi kalau dibawah itu kalian harus masuk Introduction.

Di kelas Toefl Preparation EF Bandung kemaren sih seru menurut gue. Muridnya cuma ada empat, jadi belajarnya bisa lebih fokus. Kata abangnya, kalaupun rame yang daftar, maksimal hanya ada 8 orang per kelas. Bagus lah kalau gitu hehe.

Namanya juga intensif, jadi kelasnya setiap hari. Engga setiap hari deng, cuma 6 hari dalam seminggu. Setiap harinya cuma butuh nyisihin waktu 2 jam. Waw, liat betapa intensif nya, pas banget kalau mau sambil pdkt-in temen sekelas. Sayangnya, kemaren isi kelas gue cewek semua šŸ™

Belajarnya diselang-seling, reading-writing-reading-writing gitu seterusnya, sampai 1 minggu terakhir full belajar listening. So far, seru banget sih belajarnya, banyak tips and trick nya.

Sewaktu tulisan ini dibuat, gue udah tes toefl. Tesnya susah, sebel šŸ™ harus belajar structureĀ dan lebih fokus buat dengerin orang ngomong sih pas listening huhu. Jadi buat kamu yang baca, doain aku ya?

semoga nilai ku diatas 600,Ā aamiin.

Leave a Reply