Trip Bromo Murah : Open Trip V.S. Sewa Jeep Sendiri?

Bromo! Dulu, ini jadi gunung “must visit” karena guru SMA gue pernah ngasih liat foto dia lagi di gunung yang jadi tempat syuting, dingin, dan suasananya yang kayak lagi diluar negeri. Ditambah lagi, sewaktu SMA pernah ada couple favorit yang berlibur ke Bromo. Gue makin memimpikan buat kesini. Buat anak yang belum bekerja kayak gue, trip ke Bromo memang sedikit costly. Nah disini gue mau jelasin pengalaman gue ke Bromo, siapa tau bisa jadi referensi buat kalian untuk trip bromo murah.
Yasssshh, gue ke Bromo awal Juni 2016 untuk kedua kalinya. Iya, kedua kalinya. Pertama gue kesana adalah tahun lalu, sekitar bulan Agustus 2015 bersama teman-teman oenyoe. Gila juga ya, gue kebanyakan menunda untuk menulis. Niatnya, saking excitednya ke Bromo, gue bakal langsung nulisin catpernya disni. Tapi sampai gue bisa kesana dua kali, tulisan ini baru dibuat -bahkan sekian bulan kemudian.
Gue ada bakat ga sih jadi penulis kalo gini ceritanya?
Oke, yang kedua ini gue ke Bromo bareng Kakak, adek dan “temen”nya kakak gue. Biar kalian gak bingung, gue gak akan nulisin catper backpackeran ke Bromo. Tapi gue bakal sum-up semua dari kedua perjalanan gue. jadi semoga kalian bisa dapetin intisari dari perjalanan gue ya.
Disclaimer dulu deh, yang pertama gue ikutan dari open trip Bromo, jadi yaaa macem travel agent laah, karena ini bukan share-cost tapi ya udah harga pastinya. Kalau gak salah inget sih dulu 350rb/orang. Nah yang kedua, gue gak pake jasa Open trip Bromo, tapi gue jalan sendiri aja kesana, sewa jeep nya lewat kenalan dari Couchsurfing. Buat yang pengen kontaknya tinggal comment aja dibawah or email me!
Gue selalu memulai perjalan dari Malang. Karena menurut gue, ini paling enak buat sekalian jalan-jalan di Kotanya. Perjalanan ke Batu eksplor Jatim Park dan Museum Angkut akan gue pisahkan, kalian bisa baca di *publish soon*. Entah kenapa gue lebih suka perjalanan kereta malam, jadi gue bisa nyampe pagi dan ngehabisin waktu keliling kota sampai nunggu waktu malam tiba. Oh ya, perjalanan Malang kota – Bromo sekitar 4 jam-an. Jadi mau kalian Open Trip atau Backpackeran sendiri ya tetep aja berangkatnya malam hari dari Malang -kecuali kalau kalian lebih memilih stay di sekitaran Bromo. Cenoro lawang ya namanya?
Enaknya kalo backpackeran sendiri, si akang jeep ini rela jemput kamu di Stasiun Malang -atau di sudut Kota Malang manapun. Nah kalau pake jasa Open Trip biasanya meeting pointnya di Stasiun Malang atau di Balaikotanya yang gak jauh dari stasiun, atau kalau abangnya baik hati kamu bisa dijemput di tempat-tempat yang mudah dikenali atau landmarknya Kota Malang.
Tiket masuk Bromo Rp 27.500/orang/hari disaat hari libur/weekend. Nah kalau kita sewa jeep sendiri, kita dikenakan biaya parkir, yah walaupun kesepakatannya biaya parkir udah include tarif sewa, tapi tetep aja kan gabung pas bayar tiket, jadi yaudahlah ya 10rb kalo gasalah *gak yakin*
Keuntungan sewa jeep sendiri adalah kamu bisa ke tempat-tempat yang kamu mau, mau foto ditempat yang sepi, mau cari spot sendiri, semau kamu deh. Kemaren gue ke penanjakan, bukit cinta, pasir berbisik, kawah bromo, savana.

Biasanya trip akan selesai sekitar jam 11 siang. Setelah itu kalian akan bergegas kembali ke Malang. Untungnya, yang kedua gue sewa jeep sendiri ke Bromo sehingga gue bisa puas banget keliling-keliling. Bahkan sampai gue merasa kawasan Bromo udah sepi banget, sampe gue udah berada dititik ngantuk. Setelah siang, gue ngelewatin pasir berbisik lagi, nah disini gue liat banyak banget motor-motor thril (gimana sih penulisannya?) sama sepeda-sepeda pada off road. keren banget sih liatinnya, si akang jeep nawarin buat liat liat dulu yang langsung gue tolak karena sudah ngantuk capek pengen pulang
Kalau kalian cuma punya waktu bentar di Malang dan pulangnya mau naik kereta malam, tenang aja, keburu kok. Paling lama jam 5 udah sampai di Malang lagi. Akang jeep gue kemaren baik banget, kami mendadak pengen pulang dari Surabaya karena mau naik pesawat aja. Eh dia mau nganterin sampai Bandara Surabaya tanpa biaya tambahan. Harga gue sewa jeep kemaren 1.2juta buat PP malang-bromo, terus jeep di Bromo nya 600rb. Total 1.8juta.
Nah ini gue kenalin dulu deh Akang Jeep nya. Akang ini tinggalnya di …. wait gue lupa, pokoknya di daerah kawasan Bromo. Jadi bayangin aja, dia berangkat dari rumahnya tengah malem mungkin, naik mobil avanza terus jemput kami di stasiun jam 6 lalu keliling Batu-Malang-Bromo, terus nganterin ke Surabaya dan nanti balik lagi ke rumahnya yang di deket Bromo itu. Gue saranin nantinya sih kalian kalo dari Malang cari aja tukang penyewa Jeep yang domisili nya Malang, jadi mungkin lebih murah. Karena doi gabakal nambahin bensin dari bromo-malang-bromo-malang-bromo lagi. ribet yes
Pada akhirnya, mau ikutan Open Trip atau sewa jeep sendiri itu tergantung selera kalian. Kalau kalian perginya cuma sendiri atau berdua, gue saranin ikut Open Trip aja, simpel, semuanya udah diatur tinggal selfie sana sini. Udah gitu, kalian juga jadi bisa punya kenalan baru, walaupun hanya sesaat. Nah kalau kalian perginya ber-4 atau lebih definitely sewa jeep sendiri aja, lebih leluasa. Kalian juga jadi bisa bro banget sama akang jeep nya di bro-mo-untain. Ohya satu jeep itu bisa 6 orang include supir. Waktu gue ikutan Open trip satu jeep dipaksa muat 8 orang (sama supir) untung aja badan kita imut-imut.
Gak kerasa ya tulisannya udah panjang banget, makasih loh udah mau baca sampe sini. Yaudah gue udahin dulu aja ya, buat semester depan kira-kira enaknya kemana ya… ada ide?

2 Comments

  1. Anonymous July 16, 2016
  2. Intan Salamina July 17, 2016

Leave a Reply